November 29, 2021

BeritaIndo

Berita Indonesia Terlengkap

Takut Keduluan Rusia, Inggris Bergegas Ambil Jet Siluman F-35 yang Jatuh di Laut

Angkatan Laut Kerajaan Inggris bergerak cepat untuk mencari dan mengevakuasi sisa-sisa dari jet tempur siluman F-35 yang jatuh di Laut Mediterania. Mereka takut Rusia mengambilnya lebih dulu dan memperoleh rahasia teknologi pesawat tempur seharga £100 juta (Rp1,9 triliun) tersebut.

Seorang pilot Inggris secara dramatis terlontar dari kursi kokpit F-35B Lightning II pada latihan rutin di atas Laut Mediterania pada hari Rabu (17/11/2021). Pesawat itu diyakini hancur menghantam laut, tetapi puing-puingnya masih mengandung fitur yang sangat sensitif.

Pilot yang selamat dari insiden itu adalah bagian dari pasukan tempur kapal induk HMS Queen Elizabeth, yang berlatih untuk perang.

Teknologi pada pesawat termasuk radar rahasia dan sensor yang memungkinkan F-35B terbang dengan kecepatan supersonik tanpa terlihat.

Tidak diketahui apakah F-35B telah jatuh sebelumnya di perairan internasional tetapi pada saat yang sama kemungkinan besar China mengetahui teknologi rahasianya melalui mata-mata.

Ini adalah pesawat paling canggih Angkatan Udara Kerajaan (RAF) Inggris yang mampu mendarat secara vertikal dan merupakan pesawat F-35 pertama Inggris yang hilang.

Angkatan Bersenjata Inggris sejak Rabu malam bergegas untuk memulihkan potongan-potongan pesawat tempur yang hancur karena takut jatuh ke tangan musuh, seperti Angkatan Laut Rusia.

Puing-puing pesawat ditemukan pada Rabu petang dan dilindungi oleh tim penyelam Anglo-AS hingga puing-puing pesawat tersebut dapat dipindahkan oleh Angkatan Laut.Pilotnya sedang memulihkan diri dan kembali ke kapal induk setelah kecelakaan yang terjadi pada pukul 10 pagi pada hari Rabu.

Dia diselamatkan setelah operasi darurat diluncurkan.

Seorang juru bicara Kementerian Pertahanan mengatakan: “Seorang pilot F35 Inggris dari HMS Queen Elizabeth terlontar selama operasi penerbangan rutin di Mediterania pagi ini.”

“Pilot telah dikembalikan dengan selamat ke kapal dan penyelidikan telah dimulai, jadi tidak pantas untuk berkomentar lebih lanjut saat ini,” lanjut juru bicara tersebut, seperti dikutip The Mirror, Kamis (18/11/2021).

Tidak ada kapal lain yang terlibat dalam insiden itu dan Kementerian Pertahanan telah memerintahkan penyelidikan atas apa yang salah.

Ada sekitardelapan jet tempur F-35B di HMS Queen Elizabeth, kapal induk senilai £3,5 miliar yang merupakan kapal perang terbesar di Inggris.

Seorang sumber mengatakan kepada The Mirror bahwa pilot itu diselamatkan oleh “aset yang diluncurkan dari HMS Queen Elizabeth” yang berarti dia kemungkinan dievakuasi dari laut oleh helikopter Merlin.

Diyakini dia telah menjalani pemeriksaan kesehatan tetapi tidak berada di rumah sakit kapal.

Pada saat kecelakaan itu, HMS Ratu Elizabeth berada di Mediterania Timur dan dalam perjalanan kembali ke Inggris.

Tidak diketahui seberapa jauh pesawat itu dari kapal induknya ketika mengalami masalah.

Ini adalah misi besar pertama bagi kapal induk, yang didampingi sejumlah kapal perang RAF lainnya.

Ada delapan F-35B Inggris di atas HMS Elizabeth sebelum kecelakaan dan sepuluh F-35B Korps Marinir AS.

Sumber mengatakan itu adalah “hari-hari awal” dalam penyelidikan dan kehancuran yang menghancurkan tetap menjadi misteri.

“Itu bisa jadi serangan burung camar, saat ini kami tidak tahu,” kata sumber militer Inggris.

“Tapi yang paling penting adalah pilotnya selamat,” ujarnya. “Belum diketahui apakah ada kesalahan di pesawat.”

Sumber lain mengatakan kepada The Mirror bahwa penerbangan F-35B lain di Inggris dari RAF Marham tidak ditangguhkan.