Berita Indonesia Terlengkap

Berita Indonesia Terlengkap

Rusia Bombardir Area Sekitar Kiev Ukraina Usai Kapal Perangnya Tenggelam

BeritaIndo – Kapal armada Laut Hitam Rusia tenggelam setelah apa yang diklaim pihak Ukraina sebagai dampak dari serangan rudalnya. Rusia pun membombardir kawasan di sekitar ibu kota Ukraina, Kiev, Usai kapal tenggelam.

Meski tidak mengakui rudal Ukraina telah menghantam kapalnya, Rusia membombardir area di sekitar Kiev. Rusia mengklaim target yang dihancurkannya adalah pabrik yang membuat dan memperbaiki rudal anti-kapal.

Moskva merupakan kapal terbesar Rusia di armada Laut Hitam dan dilengkapi dengan peluru kendali untuk menyerang pantai dan menembak jatuh pesawat serta radar untuk memberikan perlindungan pertahanan udara bagi armada.

Pada hari pertama perang, 24 Februari, kapal itu memerintahkan para pembela Ukraina dari sebuah pos terdepan pulau untuk menyerah dan mereka mengirimkan kembali kata-kata cabul melalui radio, sebuah peristiwa yang ditandai pada prangko yang dirilis oleh Kiev beberapa jam sebelum mengatakan mereka telah menyerangnya.

Dalam pidato semalam, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky memberi penghormatan kepada mereka yang menunjukkan bahwa kapal Rusia bisa pergi sampai ke bawah.

Rusia telah menggunakan kekuatan angkatan lautnya untuk memblokade pelabuhan Ukraina dan mengancam potensi pendaratan amfibi di sepanjang pantai. Tanpa andalannya, kemampuannya untuk mengancam Ukraina dari laut bisa lumpuh.

”Jika laporan tentang tenggelamnya Moskva terbukti benar, itu akan menjadi simbol dari keseluruhan upaya militer Rusia sejauh ini,” ujar ahli militer Rusia Michael Kofman seraya menyebutnya sebagai kerugian besar bagi angkatan laut Rusia.

Tidak ada kapal perang sebesar itu yang tenggelam selama konflik sejak Jenderal Belgrano Argentina, ditorpedo oleh Inggris dalam perang Falklands 1982.

Usai kapal Rusia tenggelam, Kiev dilanda beberapa ledakan paling kuat yang terdengar sejak pasukan Rusia menarik diri dari daerah itu dua minggu lalu. Moskow mengatakan telah menyerang sebuah pabrik di ibu kota yang membuat dan memperbaiki rudal Ukraina, termasuk rudal anti-kapal.