Berita Indonesia Terlengkap

Berita Indonesia Terlengkap

Kompolnas Minta Polisi Segera Lengkapi Berkas Pemerkosa Difabel di Serang

BeritaIndo – Polisi kembali melanjutkan penyidikan kasus pemerkosaan perempuan difabel di Serang, Banten. Kompolnas meminta polisi segera melengkapi berkas perkara terhadap dua tersangka yang sempat bebas agar segera diadili di meja persidangan.

”Dibuatnya kembali penyidikan pemerkosaan perempuan difabel tersebut, penyidik Satreskrim Polres Serang Kota wajib menyelesaikan pemberkasan terhadap 2 tersangka. Penyidik juga harus melakukan koordinasi intens dengan penuntut umum dari Kejaksaan Negeri untuk menindaklanjuti pemberkasan perkara ini hingga ke tahap penuntutan dan persidangan,” Kata Komisioner Kompolnas Poengky Indarti.

Kasus di Polres Serang Kota ini dapat menjadi pengetahuan dan perhatian bagi penyidik lainnya dalam menangani kasus serupa. Perlu ada pedoman bagi kepolisian untuk menangani kasus seksual khususnya terkait korban perempuan dan anak.

”Serta pelatihan berkala agar dapat membuka mindset penyidik untuk sensitif terhadap hak asasi manusia dan gender,” ujarnya.

Polda Banten juga, kata Poengky, telah merespons adanya penghentian kasus ini. Dengan diturunkan Bidpropam dan Wassidik diketahui ada kekurangpahaman penyidik dalam menerapkan operasional keadilan restoratif sesuai Peraturan Kepolisian Nomor 8 tahun 2021.

Dalam perkara ini, memang menurut Poengky penghentian penyidikan oleh polisi perlu dikritisi. Salah satunya bahwa perkosaan adalah bukan delik aduan. Kedua, restorative justice tidak dapat digunakan untuk menyelesaikan kasus kejahatan seksual terhadap perempuan apalagi ancamannya 12 tahun.

Pada Sabtu (29/1) kemarin, Polres Serang Kota telah menahan kembali dua tersangka pemerkosa difabel yaitu Ej (39) dan S (46). Keduanya juga sudah diambil keterangan agar segera disidangkan di pengadilan.

”Kita mengambil kesimpulan merekomendasikan dan melaksanakan rekomendasi untuk pelaku yang di-restorative justice untuk penghentian penyidikannya kita lanjutkan kembali proses penyidikannya,” kata Kapolres Serang Kota AKBP Maruli Ahiles Hutapea.